Mari ketahui cara solat sunat istisqa dan doa minta hujan ini.

Secara istilahnya ‘Istisqa’ bermaksud meminta siraman air, manakala solat sunat Istisqa’ adalah solat meminta hujan, iaitu ketika berlakunya musim panas atau kemarau. Jadi solat ini bertujuan untuk memohon rahmat Allah S.W.T agar diturunkan hujan serta diampunkan segala dosa dan kesalahan.

Hukum mendirikan solat ini adalah sunat muakkad. Namun, jika tidak berkehendakkan hujan maka hukumnya adalah tidak harus dan tidak sah. Solat Sunat Istisqa’ boleh didirikan secara berseorangan atau berjemaah. Namun adalah lebih baik dan afdal jika ditunaikan secara berjemaah serta diketuai oleh imam.

Rasulullah S.A.W pernah mengerjakan solat minta hujan seperti yang dinyatakan oleh Abu Hurairah r.a:

“Nabi S.A.W keluar pada suatu hari untuk meminta hujan, lalu bersolat bersama-sama kami sebanyak dua rakaat tanpa azan dan iqamat. Kemudian Baginda berkhutbah dan berdoa kepada Allah S.W.T, dan menghadap mukanya ke arah kiblat dengan menadah kedua-dua tangannya, kemudian memalingkan kain rida’ (selendang) memindahkan yang di sebelah kanan ke sebelah kiri dan yang di sebelah kiri ke sebelah kanan.”

(Hadis Riwayat Baihaqi)

Cara Menunaikan Solat Sunat Istisqa

 Niat

Sahaja aku solat sunat Istisqa’ dua rakaat (sebagai imam/makmum) kerana Allah Taala.”

Rakaat Pertama:

  1. Selepas membaca doa Iftitah bertakbir sebanyak 7 kali dengan diselangi bacaan tasbih
  2. Membaca surah al-Fatihah
  3. Membaca apa-apa sahaja surah, disunatkan untuk membaca surah al-A’la
  4. Imam juga disunatkan menyaringkan suara ketika membaca surah al-Fatihah dan surah selepasnya

Rakaat Kedua:

  1. Berdiri semula
  2. Takbir sebanyak 5 kali diikuti dengan tasbih
  3. Membaca surah al-Fatihah dan diikuti dengan apa-apa sahaja surah selepasnya. Sebaik-baiknya surah yang panjang dan disunatkan membaca al-Ghasyiah
  4. Kemudian rukuk, i’tidal, sujud serta memberi salam

Membaca Khutbah Selepas Solat

Selesai memberi salam, imam atau khatib disunatkan untuk membaca khutbah yang mengandungi peringatan, pujian akan  kekuasaan dan kebesaran Allah S.W.T, serta memberi nasihat dalam memperbanyak amalan baik, meningkatkan keimanan dan menjauhi dosa dan larangan Allah S.W.T. Khutbah ini hampir menyamai solat sunat hari raya.

Doa Minta Hujan

Ya Allah! turunkanlah hujan kepada kami dan jangan Engkau jadikan kami ini golongan orang-orang yang berputus asa.

Ya Allah! sekalian hamba, negeri, ternakan, seluruh makhluk, sedang menghadapi keletihan, kesukaran serta kepayahan. Tiada tempat mengadu semua ini melainkan kepadaMu.

Ya Allah! tumbuhkanlah tanaman kami, keluarkan susu perahan kami, hujanilah kami dengan berkah langit dan tumbuhilah kami dari berkah bumi.

Ya Allah! lenyapkanlah kesukaran kami, kelaparan dan kemiskinan, halaukanlah semua bencana dari diri kami, sebab tiada yang dapat menghalaukan itu selain Engkau.

Ya Allah! kami mohon kempunanMu, sebab Engkau adalah Maha Pengampun. Kerana itu turunkanlah hujan dari langit dengan selebat-lebatnya.”

Perkara yang Harus Dilakukan Sebelum Mendirikan Solat Sunat Istisqa

  1. Sesiapa yang akan mendirikan solat sunat ini digalakkan untuk berpuasa selama tiga hari berturut-turut.
  2. Melakukan taubat kepada Allah S.W.T dan memohon keampunan-Nya dengan bersungguh-sungguh.
  3. Meninggalkan maksiat, dosa dan kesalahan yang dilarang Allah.
  4. Memperbanyak doa, zikir dan mengingati kebesaran Allah S.W.T.
  5. Merendah dan menghina diri dengan penuh kehambaan kepada Allah S.W.T.
  6. Seluruh penduduk digalakkan beramai-ramai dirikan solat secara berjemaah.
  7. Solat mestilah dilakukan dengan penuh khusyuk serta pengharapan yang tinggi agar  Allah S.W.T memberikan bantuan.

Penutup

Sesungguhnya Allah itu sangatlah Penyayang dan Pengasih, dan Dialah jua yang menentukan rezeki serta menurunkannya. Bahkan Allah jua berhak untuk menarik balik rezeki yang telah diberikan-Nya.

Namun, tidak akan sesekali Dia menurunkan sesuatu perkara tanpa asbab dan hikmah yang tertentu. Jadi sebagai hamba, selalu ada cara untuk meminta bantuan Allah S.W.T agar dapat keluar daripada kesusahan dan ujian-Nya, termasuklah dengan menurunkan hujan sewaktu kekeringan.

Dengan itu segala pertolongan tersebut mestilah diminta dengan penuh tawaduk dan bersunguh-sungguh agar lebih mudah dimakbulkan dan diperkenan oleh-Nya.

Anda juga dijemput untuk membaca lebih banyak koleksi artikel kami yang lebih menarik;

Rujukan:

  1. Jabatan Agama Islam Selangor (JAIS)
  2. Akuislam.com

Penulis: Rabiatul Adaweeyah Othman

Sangat mecintai buku dan meminati penulisan, lalu gemar berkongsi tentang apa-apa yang dibaca dan ditulis.

Tinggalkan Komen!


Langgan Info Kami

Berkaitan


error: Content is protected !!
.