Solat yang ditinggalkan wajib diganti dan dibuat semula. Mari sama-sama ketahui cara qada solat yang tertinggal.

Dari sudut bahasa, solat bermaksud  ‘berdoa dengan kebaikan’. Manakala  dari sudut istilah syarak pula bermaksud ‘himpunan perkataan dan perbuatan yang dimulakan dengan takbir (membesarkan Allah), dan diakhiri dengan taslim (memberi salam) dengan syarat-syarat tertentu’.

Setiap umat Islam mengetahui bahawa solat adalah tiang agama, andai lemah atau longgar tiangnya maka runtuhlah agama seseorang itu. Dengan itu solat adalah wajib hukumnya bagi muslim yang baligh, berakal, suci daripada hadas kecil dan besar. Kewajipan ini ditegaskan Allah SWT dalam surah al-Baqarah:43;

“Dan dirikanlah kamu akan sembahyang dan keluarkanlah zakat, dan rukuklah kamu semua (berjemaah) bersama-sama orang-orang yang rukuk.”

Dengan itu, jika seseorang meninggalkan solat secara sengaja  boleh membawa kepada kafir. Seperti sabda Nabi SAW;

“Perjanjian di antara kami dan mereka (orang-orang munafiq itu), ialah dengan solat. Maka sesiapa yang meninggalkannya sungguh dia telah menjadi kafir.”

(Hadis Riwayat Ahmad, al-Nasaie, al-Tirmizi dan Ibn Hibban)

Solat Yang Tetinggal Wajib Diganti

Solat fardhu, sama ada  ditinggalkan secara sengaja atau tidak adalah ajib diganti atau qada. Tidak kiralah sama ada seseorang itu meninggalkan solat lantaran sebab-sebab tidak ada ilmu, kurang kesedaran mahupun kesibukan urusan kerja dan tanggungjawab.

Solat yang tertinggal tetaplah dikira sebagai ‘hutang’, iaitu berhutang dengan Allah  dan wajib ‘membayar’nya dengan menggantikan solat tersebut. Ia juga disebut sebagai ‘qada’ solat yang bermaksud solat yang ditunaikan selepas waktunya.

Seperti sabda Nabi SAW;

“Hutang Allah itu lebih perlu ditunaikan(diganti)”

(Hadis Riwayat al-Bukhari dan al-Nasa’i)

 

Terdapat dua situasi solat perlu qada iaitu:

  • Seseorang yang terlupa atau tertidur (tidak sengaja) perlu menggantikannya segera apabila teringat atau terbangun daripada tidur. Seperti dalam hadis Baginda SAW;

“Barangsiapa yang terlupa solat atau tidur dan terlepas waktunya, kafarahnya bersolatlah sebaik sahaja dia ingat.”

( Hadis Riwayat Imam Muslim)

  • Sengaja melewatkan solat atau mengingkari kewajipan solat fardhu.

Dalam karya al Fiqh al-Manhaji, menyatakan mereka yang melengah-lengahkan solat hingga terlepas waktu atau malas, hukumnya adalah berdosa besar dan perlu menggantikan solat tersebut.

Tatacara Qada Solat

Lafaz Niat

Tidak terdapat lafaz niat khusus dalam menggantikan solat yang tertinggal. Seseorang boleh menggunakan apa-apa sahaja lafaz niat asalkan bermaksud untuk menggantikan solat tersebut.

Berikut panduan niat bagi solat qada lima waktu.

Niat qada solat subuh:

“Sahaja aku solat fardu subuh dua rakaat qada kerana Allah Taala.”

Niat qada solat zuhur:

“Sahaja aku solat fardu zuhur empat rakaat qada  kerana Allah Taala.”

Niat qada solat asar:

“Sahaja aku solat fardu Asar empat rakaat qada kerana Allah Taala.”

Niat qada solat maghrib:

“Sahaja aku solat fardu maghrib tiga rakaat qada kerana Allah Taala.”

Niat qada solat isyak:

“Sahaja aku solat fardu isyak empat rakaat qada kerana Allah Taala.”

Bilangan Waktu Solat

Seseorang perlu mengetahui jumlah solat yang perlu diqadanya, iaitu solat yang telah ditinggalkan. Namun jika tidak pasti gantilah solat tersebut sehingga yakin bahawa semua solat sudah diganti(menurut ulama mazhab Syafi’i).

Waktu Qada Solat

Sebagai mengganti solat, tidak ada waktu tertentu. Menurut Dr. Wahbah Zuhaili, solat harus diganti pada waktu solat fardhu, pada bila-bila masa pun termasuk waktu yang dilarang.

Ulama dalam kalangan Syafi’iyyah, Hanabilah dan Maliki juga mengharuskan solat qada dilakukan pada waktu yang dilarang dan waktu selain itu. Namun, solat yang tertinggal lantaran terlupa atau tertidur hendaklah segera dilakukan apabila terbangun.

Tips Mengganti Solat dengan Berkesan

  1. Senaraikan solat yang perlu diganti
  2. Bahagikan jumlah solat yang tertinggal dan perlu diganti setiap hari
  3. Gantikan solat selepas waktu solat fardhu
  4. Cuba sebaik mungkin untuk mengelak meninggalkan solat fardhu
  5. Mendirikan solat di awal waktu

Penutup: Qada Adalah Usaha Untuk Membayar Hutang Solat Kepada Allah SWT.

Setiap insan pasti pernah terlupa atau terleka, apatah lagi dalam hal mendirikan solat. Dengan itu sebagai cara membaiki  solat fardhu yang tertinggal, gantilah solat tersebut dengan sesegera mungkin. Dan, beristiqamahlah dalam usaha mengganti solat agar dapat ‘membayar’ hutang kepada Allah SWT dengan segera.

Bahkan, berusahalah untuk mendirikan  solat pada awal waktu agar dapat sentiasa menjaga waktu solat, selain menghindari daripada tertinggal dan terlupa. Allah SWT juga sangat suka kepada hamb-Nya yang berusaha mengubah diri ke arah yang lebih baik dan bertaubat pada-Nya. Dengan itu hidup pasti akan menjadi  lebih berkat dan dilindungi Allah SWT. Amin.

Jangan lupa untuk membaca lebih banyak artikel menarik kami seperti:

Rujukan:

  1. Akumuslim
  2. PortalMuslim

Penulis: Rabiatul Adaweeyah Othman

Sangat mecintai buku dan meminati penulisan, lalu gemar berkongsi tentang apa-apa yang dibaca dan ditulis.

Tinggalkan Komen!


Langgan Info Kami

Berkaitan


error: Content is protected !!
.